Thursday, October 10, 2013

Besançon diserang Zombies



Kepalaku terpaling ke arahnya. Dia terjengket² mendekati aku. Ada kesan daging di giginya. Dia nak makan aku,dia nak ratah aku.Bukan satu,tapi beribu². Mereka bertambah ramai. Daging bersepai bertaburan di mana². Dataran Huit Septembre penuh dengan darah.

Dalam bank,pejabat pos,kedai rokok,semua ada makhluk ni. Aku lari dan terus lari. 
Nasib tak baik,aku jatuh terlanggar basikal.

Siot…Habislah aku kali ini.

Time tu aku ternampak kapak kat tepi Hotel de Ville. Tak pikir panjang aku aku terus sentap kapak tu dan pancung makhluk² lahanat tu.

Bergolek² kepala dorang aku tetak. Ada yang menangis, ada yang menjerit.
Persetan,padan muka ko!




Sampai kat Chamars, aku rehat jap, light sebatang rokok dan hisap puas². Aku tak nak balik rumah sebab aku tahu spesies jahat ni dah kepung area Granvelle. Lagi besar² dan sasa dari yang aku lawan tadi. Orang kata zombies kelas 4, mean that hanya letupan di kepala baru boleh matikan makhluk ni.

Dari jauh aku Nampak Damang, aku teriak nama dia. Dia toleh dan terus lari ke arah aku bawak radio sellular.

Dengan radio tu aku mintak bantuan airstrike dari pejabat induk. Askar suruh kosongkan area Centre Ville dalam masa 45 minit sebelum pengeboman besar² an dilakukan.

Damang hulur aku pistol glock 18. Aku tak pernah guna pistol betul, tapi aku dah biasa main bb gun dengan Anuar. So takde masalah.
Sepuluh aku target,lapan kene headshot. Not bad kan.

Kitaorang terus gerak sebab zombie makin banyak. Dorang terbalikkan bas dan makan orang² dalam bas. Sungguh,  Centre Ville dah jadi black area.




Kitaorang plan pergi Planoise sebab Planoise banyak makanan. At least, boleh nyorok sementara tunggu bantuan sampai.On the way g Planoise, aku Nampak mayat Mali, Cikgu Wawan, dan Joe. Usus dorang semua terkeluar. Badan shiro dah takde kepala. Serius seram.

Kat Planoise, Safi ngan Texas tengah masak² untuk dinner.
Takkan dorang tak tahu Besançon diserang zombies? Gila tak update. Rupanya Darty box dorang ade problem dan dah dua hari rumah dorang tak dapat connect internet.


Aku ngan Damang explain kat dorang. Dorang tetap gak masak sebab lapar. Lepas masak Safi hulur aku Ak 47. Texas bagi aku Ridsect.
Dia cakap zombies takot dengan ridsect. Aku tahu dia nak troll aku dan aku tak bodoh nak percaya bulat². Tapi aku still amik ridsect tu as precaution.



Tipon aku tiba² berbunyi. Amin call.

Dia cakap rumah dia kene ketuk dengan zombies. Budak² MARA ngan KPM semua dah tukar jadi zombies. Dia nangis² mintak tolong. Texas suroh dia bunuh diri supaya tak terseksa. Aku cakap jangan sebab nanti masuk neraka. Aku suroh dia chill dan tunggu kami sampai Centre Ville.

Lepas makan couscous Safi masak, kitaorang terus gerak pergi CV. Aku sempat tembak zombies guna ak-47. Damang tuang petrol dan bakar semua zombies tu.
Sampai je CV, semua dah rentung especially area Granvelle.

Beberapa minit kemudian, datang satu jet fighter tembak bom ke arah kami. Aku tercampak. Safi terbakar sekali dengan Texas. Damang kene tembak dengan sniper.

Aku rasa gelap, sakit, sesak nafas.

Aku try buka mata dan nampak ada satu mata oren tengah tengok aku.
Rupa²nya mata tu lampu “heater” aku. Terus aku capai telefon dan unlock screen. Ada 15 mesej dari whatapps. Aku swith on lampu dan baru aku sedar aku bangun lambat hari ni. Lagi 10 minit ada kelas Calinon. Sepatutnya lepas Subuh tadi aku tak tido. Tapi takpe that’s my fault.

Aku tukar baju dan terus gerak ke kelas. Tak sempat nak sikat rambut.
Pagi tu aku g kelas dengan muka zombie.Paling aku terkejut bila aku masuk kelas, Amin masih hidup dan sedang duduk atas kerusi.




2 comments:

Anonymous said...

bersambung..

anizzah alli said...

haha! this is funny.. what a weird and long dream you have... haha