Friday, October 25, 2013

Juruteknik, software, dan komputer


Dalam sebuah makmal komputer di sebuah sekolah yang terletak di Kuala Lumpur, tiba² pintu makmal terbuka dan masuk seorang juruteknik sambil membawa sebuah beg hitam. Dalam beg, terkandung beberapa DVD softwares. Entah ori entah tidak, who cares?

Di depannya ada banyak komputer. Ratusan komputer. Peliknya semua komputer tak sama. Ada yang pakai processor i7,i5, i3, dan yang paling tak boleh blah ada gak yang still pakai Celeron. Dan yang paling banyak adalah yang pakai i3 dengan Celeron.

Juruteknik termenung lama,menganalisa kemampuan komputer² itu. Di tangannya ada windows 7, windows 8, Linux dan Ubuntu. Untuk komputer yang berkapasiti dan berteknologi tinggi sikit,dia install windows 7 atau 8. Tapi untuk Celeron, dia install Linux atau Ubuntu. So semua komputer akan berfungsi dengan baik. Lebih efisyen,lebih laju.Setelah selesai dia pun kemas² barang nak balik.

Ketika hendak menutup pintu makmal komputer, dia terlihat ada komputer yang masih belum di install software. Dan semuanya keluaran Apple. Biasanya semua produk Apple dah ada OS sendiri. So why nak upgrade?

Pada mulanya dia tak nak upgrade sebab biar jelah Komputer² Mac tu dengan OS dia sendiri, tapi atas arahan bos dan sebab pelajar kat situ perlukan Windows masa praktikal, atas sebab nak run program yang compatible dengan windows masa design produk. Untuk version apple bukan takde, tapi belum wujud masa tu.

Kalau ikut, dia boleh jek install windows kat Macbook² tersebut, tapi tak tahu lah mcm mne dia punye fikiran sampai dia sanggup buang IOS Apple dan install windows,mean that macbook tu sekarang beroperasi dengan satu jek OS, dan OS tu bukan IOS  tapi windows !

Secara teorinya memang tak salah, tapi berbaloikah sebuah perkakasan yang hebat itu dibuang sistem asalnya. Normally orang beli apple product sebab nak pakai IOS dia, kalau dia hanya nak pakai windows baik dia beli komputer biasa jek (not apple product).Konfem² lah boleh dapat murah dan tak perlu bayar lebih.
Dalam kes ni juruteknik ke silap,computer ke silap, ke software yang silap?


Cuba bayangkan kalau Juruteknik tu seorang guru, software tu adalah pengetahuan atau doktrin, dan computer tu adalah pelajar


Apa akan terjadi?




1 comment:

Mazlan said...

Indeed, doktrin yang typical/taboos pada pelajar menyebabkan pelajar (komputer) berfungsi mengikut sistem doktrin/pengajaran yang di"install". Kalau ikut logik, zaman teknologi komputer(zaman pemikiran pelajar)makin tambahn baik. Jadi situasi/ hasil (dri sebab software tak compatible dgn computer) adalah "menyusahkan"/kurang effektif